SENDAL JEPIT KU

18 12 2008

Aku mempunyai sendal jepit buluk yang begitu ku sayangi, dimana ada dia disitu aku berada (lebay sekali ya). Tapi beneran ini sendal jepit sudah melalang buana kemana saja. Dari puncak gunung hingga ke Intansi militer bahkan ke beberapa tempat-tempat yang perboden (upss smoga aja enggak ada yang baca). Kalau tidak percaya coba deh tanya ke sendal jepitku, pasti dia aka jawab “Aku bangga bersama si endut, melalang buana kemanapun”

Sekarang saja saat ku menunggu penerbangan ku ke Surabaya, aku sedang mengenakannya, untunglah disini diperbolehkan.. duh senangnya.. walaupun banyak orang yang melihat kakiku yang tidak begitu menarik, tapi bagiku nyaman dan santai. Aku juga tidak peduli kalau teman seperjalananku merasa terusik berada disampingku. Gimana tidak sepanjang perjalanan banyak pasang mata melirik ke kami…. Mungkin mereka pikir aku ini seleb terkenal kali ya.. he…he…he..

*Back to few days ago*

Jadi ingat kejadian beberapa waktu lalu saat aku diminta kakak iparku untuk menengok kakaku yang sedang menjalankan pendidikannya. Tanpa pikir panjang, sehabis pulang kantor aku langsung meluncur ketempat tujuan. Saat di provost aku baru teringat bahwa aku hanya mengenakan sandal butut ku, terang saja provost itu mencegah ku untuk masuk, lantas aku bilang saja aku ingin ketemu dengan kolonel “A” dengan memelas, memohon dan memasang tampang sedih setengah mati akhirnya aku berhasil merayu propost itu dan diperbolehkan masuk ketempat kakakku. Walaupun pas sampai sana aku dimarahi oleh kakaku (untung aja enggak disuruh push-up) Dan itu juga kulakukan saat ku mengunjungi temanku yang kebetulan juga seorang militer…

*In Fact*

Entah kenapa aku begitu nyaman walaupun sendal itu begitu buluk terlihat, tapi bagiku tidak…. ia seperti soulmate ku…(he…he…he..) Padahal ini sendal pernah beberapa kali disingkirkan dengan paksa oleh beberapa orang yang merasa iri dengan hubungan kami… Termasuk salah satu dosenku, dia begitu keki saat mengetahui aku mengenakan sendal buluk itu di mata kuliahnya, kontan ia marah dan memintaku keluar, tapi demi soulmate ku ini aku pun pergi meninggalkan mata kuliah itu… (maaf ya bu….). Bahkan pernah temanku saking cemburunya dengan sandalku ini, ia mencoba menyogok ku dengan membelikan sandal adidas dengan syarat aku harus meninggalakannya. Jelas aja aku tolak mentah-mentah.

Ya… kalau kata Dea Mirela “Kau tak tergantikan” he..he….he so sweet.

Hanya catatan kecil pengisi waktu ku


Aksi

Information

12 responses

20 12 2008
Arikaka.com

Wew, pertamax..

Salam..

makasih udah mau pertamax, walaupun kini premium lebih murah..he..he…he..

20 12 2008
ahsinmuslim

catatan kecil yang ringan, tapi kaya makna.
tentang kesetiaan (benarkah?he..he..), cinta dan persahabatan antara manusia dan sandal jepit. ^_^

Siiipp lah!!!

Yups… kira-kira begitu, setidaknya kecintaan terhadap pemberian sahabat (sendalnya) yang sangat dekat…

20 12 2008
ahsinmuslim

kira-kira gimana caranya mas, membuat tampilan blog sehingga muncul butiran-butiran putih kayak salju itu? boleh kasih tahu?

terima kasih sebelumnya.

aduh mas, maaf sekali saya lupa tapi kalau tak salah didasbor deh… maklum bukan saya yang buat he..he…he..

20 12 2008
indra1082

mantap tuh sandal…salam…
thaks sudah nge-link blog ku yang http://indra1082.mercusian.com
kalau mau satu lg nih, hehehehe

Yups, tapi tampangnya sangat lusuh.. he…he..
pasti lah mas saya link lagi….

20 12 2008
Toto

Ehm..Salam kenal.
Nilai (value) suatu benda bersifat relatif dan tak bisa direfleksikan melalui penampilan saja…
Nice point broo….^^

Setuju mas…., history dan tetekbengeknya berpengaruh besar juga.
Salam kenal kembali…..

20 12 2008
Ali

wakakakakakakkakakak…. sehidup semati ma sendal jepit… but it’s so nice… sandal aja bisa setia… masa orang nggak, malu dong ma sendal jepit…hehehe tapi kontras ma baju nih masa sendal bisa setia.. kaosnya ada tulisan ” selingkuh bikin hidup lebih hidup..” heheheheheheh…….

Ya… itu kan hanya slogan jaman jahiliah, sekarang ini udah jaman hijrah jadi setia itu wajib… (enggak nyambung ya..)

20 12 2008
erna

Whalaaaah setianya…! Tapi Abi… ehmm itu sandal jangan-jangan ada jimatnya..?!..

Enggak kok mbak saya enggak pake jimat segala, cuman kalau tiap malam jum’at mandi kembang 7 rupa, trus airny ngambil disumur tetangga, sambunnya juga sekalian (he..he…he..)

21 12 2008
Rita

oww siempunya ndut yaa😀
Kiqkiqkiq……. oke juga tuw seadenya bener disuruh push-up….
fotonya mana nih??

Iya nih… sedikit tapi..banyak lemaknya wakakakak…
Maksudnya foto siapa nih mbak ? Foto sendalnya, foto kakaku, atau foto provosnya…(kalau ini enggak mungkin masa pakai acara foto bersama dulu hik..hik..)

21 12 2008
Rindu

akhirnya saya tahu bahwa saya tak tergantikan …

*merasa jadi sandal jepit*

wakakak…wakakak..
biar bukan sandal jepit mbak rindu tetap kok tergantikan.. sejak pertama nyasar kebilik mbak rindu hati ini sudah terpaut dan ingin sekali selalu menuju kesana….(he..he..he..)

22 12 2008
erander

Bin .. soal Abin mau pake sendal, sepatu ato nyeker .. emang sih hak asasi siapa aja .. tapi kadang kala .. kaki juga menyebarkan aroma tertentu :evi:

*sambil tutup hidung*
*menghindar dari lemparan sendal Abin*

wakakak…maksudnya aroma yg sedap ya…
justru itu mas karena sy jarang pake sepatu jadi aromanya alami.. serasa dipegunungan yg menyegaarkan.. He..he…he

25 12 2008
Nug

Hahaha.. jadi ingat, sendal jepitku yang selalu ikut melanglang buana bersamaku.. kehampir seluruh tempat yang kukunjungi…

Suatu hari dia dipakai orang dan rusak… Sedih juga..

Karena aku tak lagi menemukan sedal jepit yang senyaman itu lagi hingga sekarang..😦

wah sayang sekali ya…
turut prihatin atas hilangnya sendal jepit tercinta😦

30 12 2008
puan malaya

sekarang gi musim hujan, kalo ngantor saya jarang pake spatu, pasti pake sendal.. tapi daripada gonta-ganti kaos kaki ya wis nunggu Indonesia Summer Days aja .. sabar sabar..padahal saya kangen banget ma sendal jepit biru muda saya. ….

Sabar-sabar ya…
saya juga kangen banget D)
*serasa sendal jepit biru*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: