Kisah Sang Raja

30 07 2009

Awal kisah, disebuah hutan belantara ada seekor induk singa yang mati setelah melahirkan anaknya. Bayi singa yang lemah itu hidup tanpa perlindungan induknya. Beberapa waktu kemudian serombongan kambing datang melintas tempat itu. Bayi singa itu menggerak-gerakan tubuhnya yang lemah. Seekor induk kambing tergerak hatinya. Ia merasa iba melihat anak singa yang lemah dan hidup sebatang kara. Dan terbitlah nalurinnya untuk merawat dan melindungi bayi singa itu.

Sang induk kambing lalu menghampiri bayi singa itu dan membelai dengan penuh kehangantan dan kasih sayang. Merasakan hangatnya kasih sayang seperti itu si bayi singa tidak mau berpisah dengan sang induk kambing. Ia terus mengikuti ke mana saja sang induk kambing pergi. Jadilah ia bagian dari keluarga besar rombongan kambing itu.

Hari berganti hari, dan anak singa tumbuh dan besar dalam asuhan induk kambng dan hidup dalam komunitas kambing. Ia menyusu, makan, minum, bermain bersama anak-anak kambing lainnya. Tiangkah lakunya juga persis layakna kambing. Bahkan anak singa yang mulai beranjak besar itupun mengeluarkan suara layaknya kambing. Ia mengembik bukan mengaum!

Ia merasa dirinya adalah kambing, tidak berbeda dengan kambing-kambing lainnya. Ia sama sekali tidak pernah merasa bahwa dirinya adalah seekor singa.

Suatu hari terjadi kegaduhan luar biasa. Seekor serigala buas masuk memburu kambing untuk di mangsa. Kambing-kambing berlarian panik. Semua ketakutan. Induk kambing yang juga ketakuan meminta anak singa itu untuk menghadapi serigala.

“Kamu serigala cepat hadapi serigala itu! Cukup keluarkan auman mu yang keras dan serigala itu pasti lari ketakutan” Kata ibu induk kambing pada anak singa yang sudah tampak besar dan kekar.

Tapi anak singa yang sejak kecil hidup ditengah-tengah komunitas kambing itu justru ikut ketakutan dan malah berlindung dibalik tubuh induk kambing. Ia berteriak sekeras-kerasnya dan yang keluar dari mulutnya adalah suara embikan. Sama seperti kambing yang lain bukan auman. Anak singa itu tidak bisa berbuat apa-apa ketika salah satu anak kambing yang tak lain adalah saudara sesusunya diterkam dan dibawa lari serigala.

Induk kambing sedih karena salah satu anaknya tewas dimakan serigala. Ia menatap anak singa dengan perasaan nanar dan marah.

“Seharunya kamu bisa membela kami! Seharusnya kamu bisa menyelamatkan saudara mu! Seharusnya kau bisa mengusir serigala yang jahat itu!”.

Anak singa itu hanya bisa menunduk. Ia tidak paham dengan maksud perkataan induk kambing. Ia sendiri merasa takut pada serigala sebagaimana kambing-kambing yang lain. Anak singa itu merasa sangat sedih karena ia tidak bisa berbuat apa-apa.

Hari berikutnya serigala ganas itu datang lagi. Kembali memburu kambing-kambing untuk disantap. Kali ini induk kambing tertangkap dan telah dicengkram oleh serigala. Semua kambing tidak ada yang berani menolong. Anak singa itu melihat induk kambing yang telah ia anggap sebagai ibunya

dicengkram serigala. Dengan nekad ia lari dan menyerundukk serigala itu. Serigala kaget bukan kepalang melihat ada seekor singa dihadapannya. Ia melepaskan cengkramannya.

Serigala itu gemetar ketakutan, nyalinya habis, ia pasrah, ia merasa hari itu adalah akhir hidupnya. Dengan kemarahan yang luar biasa anak singa itu berteriak keras, Emmbiiiik! Lalu ia mundur ke belakang. Mengambil ancang-ancang untuk menyeruduk lagi. Melihat tingkah anak singa itu, serigala ganas dan licik itu langsung tahu bahwa yang ada dihadapannya adalah singa yang bermental kambing. Tak ada bedanya dengan kambing.

Seketika itu juga ketakutannya hilang. Ia menggeram marah dan siap memangsa kambing bertubuh singa atau singa bermental kambing. Saat anak singa itu menerjang dengan menyerudukkan kepalanya layaknya kambing, sang serigala telah siap dengan kuda-kudanya yang kuat. Dengan sedikit berkelit, serigala itu merobek wajah anak singa itu dengan cakarnya.

Anak singa itu terjerembab dan mengaduh, seperti kambing mengaduh. Sementara induk kambing menyaksikan peristiwa itu dengan rasa cemas yang luar biasa. Induk kambing itu heran, kenapa singa yang kekar itu kalah dengan serigala. Bukankah singa itu raja hutan?

Tanpa memberi ampun sedikitpun serigala itu menyerang anak singa yang masih mengaduh itu. Serigala itu menyerang anak singa yang masih mengaduh itu. Serigala itu siap menghabisi anak singa itu. Disaat yang keritis itu, induk kambing  yang tidak tega, dengan sekuat tenaga menerja sang serigala. Sang serigala terpelanting, Anak singa bangun. Dan pada saat itu, seekor singa dewasa muncul dengan auman yang dahsyat.

Semua kambing ketakutan dan merapat, anak singa itu juga ikutan merapat. Sementara sang serigala langsung lari terbirit-birit. Saat singa dewasa hendak menerkam kawanan kambing itu, ia terkejut ditengah kawanan anak kambing itu ada seekor anak singa. Beberapa ekor kambing lari, yang lain langsung lari dan anak singa itu pun ikutan lari. Singa itu masih tertegun Ia heran kenapa anak singa itu ikutan lari mengikuti kambing? Ia mengejar dan berkata, “Hai kamu jangan kari, kamu anak singa bukan kambing, aku tak akan memangsa anak singa.

Namun anak singa itu terus berlari dan berlari. Singa dewasa itu terus mengejar. Ia tidak jadi mengejar kawanan kambing, tapi malah mengejar anak singa. Akhirnya anak singa itu tertangkap, dan ia terlihat begitu ketakutan. “Jangan bunuh aku, ampun!”. “Kau anak singa, bukan anak kambing. Aku tidak membunuh anak singa” Dengan meronta-ronta anak singa itu berkata, “Tidak aku anak kambing, tolong lepaskan aku”. Anak singa itu meronta dan berterik keras. Suaranya bukan auman tapi suara embikan, persis seperti suara kambing.

Sang singa dewasa hera bukan main. Bagaimana mungkin ada anak singa bersuara kambing dan bermental kambing. Dengan geram ia menyeret anak singa itu ke danau. Ia harus menunjukkan siapa sebenarnya anak singa itu. Begitu sampai di danau yang jernih aiirnya, ia meminta anak singa melihat bayangan dirinya sendiri. Lalu membandingkan dengan singa dewasa. Begitu melihat bayangan dirinya, anak singa itu terkejut, “Oh, rupa dan bentukku sama dengan kamu. Sama dengan singa si raja hutan”.

“Ya, karena kamu sebenarnya anak singa. Bukan anak kambing” tegas singa dewasa. “Jadi aku bukan kambing? Aku adala seekor singa, raja hutan yang beribawa dan ditakuti oleh seluruh isi hutan”. “Ayo aku ajari bagaimana menjadi seekor raja hutan” Kata sang singa dewasa. Singa dewasa lalu mengangkat kepalanya dengan penuh wibawa dan mengaum keras. Ya mengaum dengan menggetarkan seantero hutan. Tak jauh dari itu serigala  ganas itu berlari semakin kencang, ia ketakutan mendengar auman anak singa itu. Anak singa itu kembali berteriak dengan penuh kemenangan, “Aku adalah seekor singa, raja hutan yang gagah perkasa”. Singa dewasa tersenyum bahagia mendengarnya.

(Sumber “Ketika Cinta Bertasbih” Jilid 2 karya Habiburrahman El Shirazy)


Aksi

Information

21 responses

31 07 2009
Hary4n4

Persis banget dgn jati diri manusia..yg aslinya adalah makhluk pilihan.. Pemimpin bagi bumi, paling tinggi derajat-nya, penghulu para makhluk… Namun kadang, manusia sering merendahkan dirinya sendiri.. Hingga hilanglah sifat aslinya… Hanya cermin hati yg bening..serta petunjuk dari Yang Maha Benar lewat Utusan-Nya..yg mampu membawa kembali manusia ke dalam diri sejati-nya… Makasih mas Abi.. Cerita ini sungguh sangat menggugah kesadaran saya… Salam hangat selalu…

Abindut:
Yups begitulah manusia mas harry…
Terkadang kita bisa melibihi malaikat dan tak jarang karena nafsu, kita lebih rendah dari binatang yang paling rendah..
Sama-sama mas… ini juga sebagai cerminan buat saya yang sedang mencari arti dan tujuan hidup yang sebernarnya…

3 08 2009
virmansyah

abindut maen dong ke blog ku.wah….tetap posting lisah kisah bermanfaat gitu yo

Abindut:
Wah maaf sekali ya mas virman, saya memang belum sempat main-main nih kesana..
duh saya jadi malu nih mas virman sudah sering bolak-balik kesini…
Insya Allah mas secepatnya saya kesana…

Btw saya senang jika kisa ini bisa bermanfaat… hik…hik…hik..
*Malaikat mode on*

4 08 2009
Nug

Jadi, pesan dibali kisah ini apa ya Bi…??🙄

*Garuk kepala kebingungan sambil melihat muka gw di danau yang bening sambil berfikir.. Lha ini kenapa Tom Cruise ada disini yah..? Jiakakak…:mrgreen:

Abindut:
Waduh… apa ya pesannya…
(bingung mode on)
sik..sik..sik…mas saya ambil bukunya dulu
*lari buru-buru ambil buku referensi*
hui….h akhirnya ketemu juga bukunya…
(ngatur napas sebentar abis naik-turun tangga)
Kalau menurut bukunya sih kira-kira begini:
Banyak diantara kita (saya termasuk enggak ya :roll:) sekian lama hidup tanpa mengetahui jati diri dan potensi terbaik yang dimilikinya. Mereka menjalani hidup apa adanya terbelenggu dan tertawan rasa malas, langkah yang penuh keraguan dan kegamangan, hidup tanpa semangat hidup yang seharusnya. Hidup tanpa kekuatan nyawa terbaik yang dimilikinya.
Begitulah kira-kira mas.. kalau mau tau lebih banyak disarankan untuk beli bukunya (jangan yang bajakan ya :D) , bisa pesan lewat saya kok…😀 (berharap mode on)

Tapi setiap orang yang baca kan mempunyai tafsiran berbeda, Kalau tafsirannya seperti mas nug diatas, saya rasa oke juga kok… asal jangan keterusan aja hik…hik…hik..😀

4 08 2009
Kartika Mayang Sari

Iyah saya dulu pernah dengar cerita tentang ini
Memang seperti itulah keadaannya
Kadang kita tidak tahu persis apa sebenarnya bakat terpendam kita
Sebelum akhirnya kita menemukannya dan merasa percaya diri…

Blognya sangat bermanfaat
Tukar link yah.. link abindut sudah saya pasang di blogroll😀
Salam sayang

Abindut:
Yups…
Setuju mbak semua itu butuh proses, melalu proses kita bisa tahu jati diri kita dan tujuan kita, kira-kira bigitu ya…

Makasih mbak jika merasa mendapatkan manfaat, saya senang sekali blog saya di link,
saya juga akan melakukan hal yang sama
Terima kasih

14 08 2009
ernalilis

Bi.. jadi anak kambing atau anak singa ya.. yang betul singa kecil tapi anakx kambing…

Sorry.. sorry..
Bagus kok critanya..

Abindut:
Kalau aku jadi anak manusia aja deh mbake…
Kelihatanya lebih enak deh…🙂

15 08 2009
jalandakwahbersama

Asssalamu’alaikum,
Singa kecil tsb bertingkah dan bermental seperti kambing karena dia dibentuk dan dibesarkan dilingkungan kambing. Jadi lingkungan dimana kita dibesarkan dan cara kita dibesarkan sangat berpengaruh membentuk hidup kita. Potensi terpendam yg dimiliki seseorangpun tidak akan bisa berkembang dgn baik, kalau lingkungan sekitar tdk mendukung.
(Dewi Yana)

Abindut:
Betul juga tuh mbak saya setuju…
Lingkungan memang begitu besar membentuk karakter seseorang…

18 08 2009
Toto

walah…itu anak singa bisa 2 bahasa dunk jadinya….
“wah toto lebay nie…”

Abindut:
Wkakakakak… bener juga tuh mas toto… keren juga ya tuh kambing punya dua bahasa…😛

19 08 2009
Hary4n4

Hallow mas Abi…moga hari2mu senantiasa ceria dan bahagia… Selamat menyambut Ramadhan… Mohon maaf bila aku ada salah maupun khilaf.. Baik yg sengaja atau tidak.. Mohon maaf dari lahir sampe dgn batin, awal sampe akhir..mohon berkenan utk dimaafkan…
Salam hangat.. Salam damai… Selalu….

Abindut:
Sama-sama mas harry, terima kasih ya mas yang selalu rajin mengunjungi saya. Saya juga mohon maaf jika ada kata atau kalimat saya yang kurang berkenan dihati. Selamat menunaikan ibadah puasa juga…

20 08 2009
KangBoed

Saya mengucapkan SELAMAT menjalankan PUASA RAMADHAN.. sekaligus Mohon Maaf Lahir dan Bathin jika ada kata kata maupun omongan dan pendapat yang telah menyinggung atau melukai perasaan para sahabat dan saudaraku yang kucinta dan kusayangi.. semoga bulan puasa ini menjadi momentum yang baik dalam melangkah dan menghampiriNYA.. dan menjadikan kita manusia seutuhnya meliputi lahir dan bathin.. meraih kesadaran diri manusia utuh.. meraih Fitrah Diri dalam Jiwa Jiwa yang Tenang

Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

Abindut:

Sama-sama kangboed, saya juga mohon maaf jika ada kata or kalimat yang kurang berkenan di hati, selamat menunaikan ibadah puasa…

26 08 2009
Hary4n4

Semoga dgn Ramadhan ini, kita dapat lebih dalam menggali potensi diri yg sebenarnya…
Salam hangat dan damai selalu…

5 09 2009
Oelil

hati adalah cermin bagi semua orang….(nyambung gak ya…) hehehe salam kenal ni

5 09 2009
melq

saur .. saur.., semoga ramadhan tahun ini adalah Bulan dimana nafas kita menjadi tasbih, tidur kita menjadi ibadah, amal kita diterima dan do’a kita di ijabah.., amien..
salam kenal dari orang yg br belajar di dunia blog..

5 09 2009
Hary4n4

Met jalani aktivitas yaa mas… Moga sukses selalu… Salam hangat dan damai selalu utk mas Abi…

12 09 2009
zacky4style

kisah menarik, komunitas didalam lingkungan membawa kepribadian lingkungan, jika digali lebih lagi terdapat sesuatu yang menerangkan bahwa seutuhnya kepribadian dapat berlebih jika kita mengenal diri sendiri. semoga pengenalan kepribadian diri sendiri dapat ditemukan jika diri melihat diri sendiri yang sebenarnya.

18 09 2009
Hary4n4

Selamat menyambut lebaran… Semoga mendapatkan kemenangan lahir maupun batin… Mohon maaf atas segala khilaf dan salah…
Salam hangat dan damai selalu…

21 09 2009
boyin

mas selamat hari raya Idul Fitri 1430H. Mohon maaf lahir dan batin. aku pernah baca juga yang versinya from chicken into eagle. versi ayam ama elang.

24 09 2009
Nug

Sahabatku Abi,
Selamat Idul Fitri 1430H, mohon maaf lahir batin atas segala kesalahan yaa..🙂

24 09 2009
Ria

Abi…

Selamat idul Fitri…maafin diriku kalau ada salah2 kata ya…
Met lebaran…

btw, gimana lebarannya?
😉

28 09 2009
Toto

Minal aidzin wal faidzin… ^^

10 11 2009
elistadyon

nggak di update mas

Abindut:
Sepertinya belum sempat nih, lagi pengen sendiri…😀

8 04 2011
Kisah Sang Raja (via Saat Kutermenung) « KARANTINA PERTANIAN

[…] Awal kisah, disebuah hutan belantara ada seekor induk singa yang mati setelah melahirkan anaknya. Bayi singa yang lemah itu hidup tanpa perlindungan induknya. Beberapa waktu kemudian serombongan kambing datang melintas tempat itu. Bayi singa itu menggerak-gerakan tubuhnya yang lemah. Seekor induk kambing tergerak hatinya. Ia merasa iba melihat anak singa yang lemah dan hidup sebatang kara. Dan terbitlah nalurinnya untuk merawat dan melindungi bay … Read More […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: